Detik-Detik Kepulangan. An Epic End. (part 2)

kalau Allah memberi, tidak akan ada yang bisa mencegah. Kalau Allah mencegah, tidak akan ada yang bisa memberi” ~ungkapan Jawa.

bagian kedua dari penghujung trip yg epic ini bakalan agak lebih serius. *ceileh

Soalnya di bagian ini gue bener-bener ngerasain apa yang gue niatin cari dari awal berangkat trip.

Pelajaran Hidup.

Cliché? Norak? Terserah.

Yang jelas gue bersyukur bgt uda dikasih pelajaran berharga sama Yang Diatas.

Waktu nunjukin pukul 17.40.

dan travel yang kutunggu-kutunggu, tiada yang datang. Dan ku telah lelah berdiri-berdiri, menanti-nanti. Bila ku pergi bersama teman-temaaaaan. *dih. Katanya serius?

Emmm intinya travel gue belum dateng. Perasaan campur-campur antara deg-deg an takut gak keburu kejar pesawat gue yang take off jam 22.35 dari Bandara Soekarno Hatta, sama lega juga karena gue bisa ke bandara dan gak ketinggalan travel.

17.50 travel gue dateng ke pool pasteur.

Begitu gue naek, pak sopir langsung tanya, flight jam berapa neng? Jam 22.35 pak, bapak semangat ya! Waduh neng mungkin bisa keburu, tapi gak janji ya. Ngeliat kanan kiri kondisi pintu masuk tol Pasteur aja padet banget. Gue bisa ngerasain pak sopir travel gue cemas.

Cuma ada 2 penumpang dalam travel waktu itu. Mbak yang kerja di Bandara, sama Bapak dari Ambon yang tiap bulan jengukin anaknya di IPDN.

Pernah denger kalo dalam travelling sering kita ketemu orang-orang yang bakal kita inget terus? Nah Bapak ini salah satu dari orang-orang itu. Unik abis.

Fokus pertama gue waktu itu : TIDUR. Iya tidur. Se-tegang apapun gue, gak bakal ada yang bisa gue lakuin, besok pagi gue harus kerja, dan gue harus bersiap buat worst case scenario which is miss the flight and sleep at the airport! Jauh lebih aman dan nyaman tidur di travel ini kan daripada mushola Soetta? Jadi gue berusaha nenangin diri gue, pikiran negatif dikurangin, sholawat nabi dibanyakin. Dan gue bisa tidur. Pules. 3 jam.

Mungkin gue diem-diem disuntik Anti-anxietas sama Yang Diatas, yang jelas gue gak ngerasa apa-apa waktu udah menunjukkan 21.40 dan travel yang gue naikin masih ngantri masuk gerbang tol Halim. 35 km lagi ke bandara. Gue pasrah. Udah itu aja.

Sebenernya gue gak pingin orang rumah panik, jadi gue sengaja gak ngabarin detil yang aneh-aneh, tapi feeling gue bilang bohong sama orang tua disaat genting kayak gini will make things worse. Akhirnya gue jawab semua pertanyaan bapak ibu dengan kalem dan apa adanya. Otomatis. Sidoarjo heboh.

Di saat kaya gitu, Bapak dari Ambon yang gue sebutin tadi dengan baiknya berusaha nenangin gue. Awal-awal masih kerasa optimisme beliau, nyampe mbak, nyampe pasti, mbak tenang aja. Waktu jam udah mulai mepet dan suasana mulai tegang, puff, optimisme itu ilang, yang ada beliau berusaha ngehibur gue..dengan cerita tentang… SUKHOI JOY FLIGHT. Iya. Sukhoi. Tentang betapa bahagianya orang-orang yang terlambat naik pesawat itu gara-gara kena macet di tol. Travel seketika hening.

Gue hampir nelen aqua gelas yang lagi gue minum. Paaaaakk tulung paakk darimana cerita tentang pesawat karam bisa bikin saya tenang disituasi kayak giniii?

Tol jakarta malam itu benar-benar gak bersahabat. Macet panjang. Pak sopir gue uda berusaha secepat mungkin nyampe tanpa membahayakan penumpangnya, Bapak dari Ambon barusan ngelanjutin cerita tentang pencarian jasad korban Sukhoi, Bapak Ibu gue dirumah sibuk nyariin gue penginepan malem itu, dan gue? Gue lempeng. Gak deg-deg an. Tangan gue gak dingin. Dalam hati gue nyadar, apapun yang terjadi itu persis sesuai sama skenarioNya, dan apapun itu bakal gue ambil hikmahnya.

22.30, lima menit sebelum jadwal pesawat gue take off, gue baru nyampe terminal 3 bandara soekarno hatta. Begitu travel berhenti gue langsung pamit dan lompat turun. Lari secepet yang gue bisa. Ngelempar backpack dan tas kecil gue ke x-ray. Langsung menuju counter dengan tulisan AirAsia diatasnya. Belum sempat gue bilang apa-apa, gue langsung ditanya sama mas di counter : Sudah Check-in?. Dengan lantang gue bilang : Sudah! Pesawatnya masih ada mas? Iya. Delay 30 menit.

Jeng. Jeng. Jeng. Seketika confetti turun dari langit-langit Soetta. Muncul pelangi warna-warni. Baju satpam tiba-tiba jadi kerlap-kerlip.

SubhanaLLAH. Ini yang namanya devine intervention.

Kalo gue ketinggalan pesawat ini, gue mungkin bakal menghabiskan malam kedinginan di mushola Soetta, nguras rekenening gue buat beli tiket go-show ke surabaya, orang tua gue bakal gak percaya sama proposal trip gue kedepannya, dan bakal susah banget buat nge-trip lagi.

tapi semua itu gak terjadi. AlhamduliLLAH.

Setengah jam. Pesawat itu delay hanya setengah jam. Seakan hanya nungguin gue dateng. Huhuhu.

Gue simpatik buat mbak-mbak yang ke counter Air Asia tepat setelah gue, rupanya dia belum sempat web-check in, semena-mena mas di counternya nolak dan mbak itu langsung lemes. Gak sempet bilang apa-apa mas nya uda nyuruh gue buru-buru ke gate 5.

10 menit gue di gate 5. telpon orang rumah, ngabarin Dea host gue di Bandung, ngabarin kakak yang jemput di juanda.

Gue boarding. See you Jakarta….

Selama flight gue cuma bisa bersyukur banyak-banyak.

Dan dari kejadian malem ini gue bener-bener paham arti dari dzikir yang bapak gue ajarin dari kecil tiap keluar rumah

“Bismillahi tawakkaltu alallahi, walaa haula wala quwwata illa billah”

Bahwa tiada daya kekuatan selain daya kekuatan Nya…

Iklan