Amazingly Random Date at Bandung

beneran ini Cucak Rawa? buntutnya kok biasa aja? gak banyak bulunya, gak goyang-goyang, gak panjang juga. Ah gak menarik ah.” ~Dea, 2013

Monday Morning, December 2nd ,2013

This day started off fine, rintik-rintik hujan menghiasi Jatinangor pagi itu..

Suara kalkun punya tetangga kosan teman gue yg bangunin gue. *buset aneh bgt yak suaranya? Kaya ayam Jago abis nelen pahit nya hidup. Haha. Sumpah deh, ini #pertamakali gue denger suara kalkun.

Mandi, Packing, Dandan. Semuanya kilat 15 menit jadi, gak kalah deh sama cetak foto xerox.

*Dandan dir? Ngaaapz, katanya backpacker lah, gembel lah, masa masih sok unyu pake dandan segala.

Lho jangan salaaah.

Kata para traveller kawakan, Leave nothing but footprints, Take nothing but pictures kan.

Nah mempertimbangkan gue cuma bisa ambil poto doang, gue memutuskan gak pengen keliatan bulukan dan gak upload-able kalo di poto.

Jadi deh gue berbekal “obat-obat ayu” andalan gue (yg uda dimodif supaya ringkes dan ga berat cocok bgt deh buat travelling. *ntar bakal dibahas di postingan laen. *kalo inget *kalo sempet *agak-PHP gpp ya)

Berangkat dah gue ama Dea.

Kenalin Dea, anak Hubungan Internasional UNPAD asal semarang yang manis abis ini malaikat penolong gue di Bandung. Kita kenal belasan taun lalu pas jaman SD, secara dia anak sahabatnya mama. Anaknya smart, asik, enak diajak ngobrol, daaan single loh!

Camera 360

Behind the scene syuting Iklan Buryam Zaenal.

Jam 7.00 kita berangkat dari kosan nya di Jatinangor ke Bandung buat hunting sarapan.

Apalagi yang lebih pas buat sarapan di bandung kalo gak Bubur Ayam.

Dibawalah gue ke daerah dago atas, beberapa menit setelah puter balik dari McD Dago.

Namanya Bubur Ayam Zaenal, dikiri jalan.

Camera 360

sok atuh mampir kalo lagi di Bandung. worth it.

*bukan. Bukan punya Zaenal Abidin Domba. Gue uda cek.

Image

(bukan) pemilik.

Dari depan keliatan etalase putih dengan kaca besar ala rumah makan padang,

gue sempet kaget lihat daftar harga yg ditempel disitu. Kalo ga salah kaya gini :

Bubur Ayam Biasa : 20.000

Bubur Ayam Telor : 22.000

Bubur Ayam Ati-Ampela : 22.000

Bubur Ayam Special : 24.000

what? Mahal amit.

Untung sebelum gue pesen si Dea bilang kalo porsi normal nya itu gede banget, dan bisa kok kalo mau pesen porsi kecil.

Akhirnya setelah menimbang-nimbang bayi di puskesmas terdekat, gue pesen Bubur Ayam Ati-Ampela porsi kecil. 18.000

lumayan mahal juga dibanding buryam langganan gue di Sidoarjo yg cuma 8.000

Tapi. Tapi. Tapi dek. Worth IT. Banget.

Nggak berlebihan kalo gue bilang ini bubur terenak yang pernah gue makan seumur-umur. Mulai dari jaman gue masih makan bubur bayi sampe bubur kertas. Ini yang paling enaaakkkk!

Gak pake pesen, teh anget tawar dateng ke meja gue.

Bisa dicatat, teh anget tawar gratis merupakan common courtessy di warung-warung bandung, klo lagi pingin minum yang lain, buru-buru bilang ya sebelum teh anget tawar nya dateng.

Bubur ayam gue dateng.

Mari dibahas pemerian nya dulu,

di mangkok gue ada bubur, ada ayam suwir, ada cakue, ada ati sama ampela, ditaburin bawang goreng sama daun bawang. Asap nya masih ngebul.

Camera 360

(disclaimer) yang bisa dinikmati buryam sama teh anget aja, yang dibelakangnya uda punya orang.

Sederhana bingit.

Dea uda buru-buru nambahin kecap manis, kecap ikan, sama sambel dari botol-botol di meja gue ke mangkoknya. Kayaknya Dea uda tau takaran yang paling pas sama seleranya.

Tapi gue kan belum, makanya gue cicipin dulu rasanya yang ORI.

Hemm ga usah ditambahin apa-apa ternyata uda enak banget! Asin nya ayam, gurih nya cakue, manis nya ati-Ampela ayam, nyampur bareng lembut dan hangatnya bubur.

Beda ama bubur ayam langganan gue di sidoarjo, bubur ini gak pake kuah kaldu. Jadi kering gitu.

Nah buat yang demen asin, buburnya bisa ditambahin kecap ikan (ini juga gak ada di Sidoarjo). Kalo yang demen manis ato pedes, bisa ditambahin kecap manis ato sambel. Kalo yg demen tapi cuma dianggap temen, bisa ditambahin sabar nya aja yaaaa.. *pukpuk

kalo gue pribadi emang gak suka liat makanan gue acak-acakan, jadi gue biasanya nyusun toge di pecel gue lurus-lurus sebelum gue makan. *gak gitu juga ding. Yang bener, gue gak suka ngaduk-ngaduk bubur gue sampe homogen coklat-coklat gitu, gue lebih suka bisa liat bentuk makanan yg gue masukin mulut, jadi gue bisa mastiin dari awal sampe akhir di tiap sendokan gue ada bubur, ayam, ati-ampela, sama cakue nya.

Rada freak sih. Tapi tetep imut-imut gimana gitu kan? Ya? Ya!

Perut kenyang. Hati senang.

Rencana kita lanjut ke daerah ITB. Jalan jalan di dalem ITB yang rimbun.

Tapi sayang kita ga dapet parkir..

akhirnya harus muter deh, dan lewat Kebun Binatang Bandung.

Otak gue yang rada ga meainstream langsung ngasih ide buat jalan dan poto-poto disana. Toh kalo ga seru, kita bisa langsung balik. Dea kaget sambil ketawa geli, tapi dia setuju.

Tiketnya cuma 15.500 seorang.

Waktu itu uda sekitar jam 09.30, tapi suasana Bandung lagi enak bangeeet. Apalagi di dalem Bonbin yang kayak hutan.. ampuh banget bikin pikiran fresh! *mari tarik napas dalem-dalem. Jepit. Jepiiit. Tahan. *idih ini mah senam ibu-ibu komplek.

Oya, ada semacam mentos *eh mitos yang beredar di kalangan mahasiswa-mahasiswi ITB tentang Kebun Binatang Bandung, kurang lebih kedengeran kayak gini : “Barangsiapa berkunjung ke Kebun Binatang Bandung sebelum menyelesaikan masa perkuliahan, niscaya tidak akan segera merasakan nikmatnya kelulusan.” nah lho. iya lah, orang jalan-jalan nya pas masih Ospek, ya masih lama wisudanya.

Yang gue suka dari Kebun Binatang Bandung :

  • rindang, banyak pohon.
  • Binatang nya lumayan lengkap, mulai macan sampai cucak rawa ada di sini.
  • Bisa jadi alternatif seru buat piknik bareng temen-temen.
  • Tempat nya di tengah kota. Bagus nih buat paru-paru kota Bandung.
  • Banyak yg bisa dijadiin objek foto. Cocok buat hunting.
  • Kalo rada nekat, bisa kok foto deketan ama gajah yang lagi makan tebu. Unyu banget gajahnya.
  • Camera 360

    Dhira, Dea, dan Bona Gajah Kecil Berbelalai Panjang yg sekarang udah masuk masa pubertas.

Yang rada gue sesalin dari Kebun Binatang Bandung :

  • agak jorok, banyak sampah. Tapi mungkin karena itu masih pagi jadi bapak bersih-bersih nya baru mulai kerja. (husnudzon).
  • Gak ada penunjuk jalan yang cukup. Jadi kita bisa kesasar kalo ga tanya orang. Dan ada kemungkinan gede kita ga liat beberapa jenis hewan disana karena kita gak tau jalan kekandangnya.
  • Nama binatang dan keterangan asal-muasal nya banyak yang gak ada, yang ada pun kurang menarik dan informatif.
  • Banyak binatang yang gue rasa kandangnya gak proporsional sama dia. Contohnya nih tapir yang sendirian kandangnya jauh lebih gede dari 5 beruang madu. Jadi gue kasian liat beruang-beruang itu mondar-mandir di kandangnya yang kecil kaya kesurupan.
  • Banyak binatang yang sendirian, singa, orang utan, macan dll pada keliatan lemes sendirian di kandang betonnya yang sempit. Gue ngerasa kaya liat binatang lagi dihukum penjara. Mestinya menurut gue kandang dan jumlah binatangnya mesti disesuaikan sama habitat asli dia. Kalo binatang yang hidupnya berkelompok, mestinya jumlah di Kebun Binatang Bandung ini lebih dari satu.

Dua jam kita puter-puter disana. Uda capek, kita mutusin untuk nongkrong dan nyobain jajanan khas bandung. Pilihan jatuh ke yoghurt Cisangkuy, dan Pasar Cisangkuy.

Yoghurt Cisangkuy tempatnya enak, gue pilih Lychee Special Juice seharga 18.000. emm rasanyaaa..enak kaya yoghurt leci.

Camera 360

Camera 360

suasana di kota santri. eh. di Yoghurt Cisangkuy.

abis itu kita ke Pasar Cisangkuy di sebelahnya, nih lebih mirip food court bergengsi daripada pasar. Ada yg pernah ke eat & eat di Surabaya? Nah tempatnya mirip deh. Gue pesen Lumpia Basah Ayam disana. Gak seperti lumpia yang gue bayangin, ini lebih kaya eseng-eseng kecap toge telur ma ayam, trus ditaruh diatas kulit lumpia putih. Mam nya pake sumpit. Hemm unik kan?

Camera 360

salah satu pojokan di Pasar Cisangkuy.

 

Tepat habis sholat dhuhur disana, hujan mulai turun..

waktu itu gue gak nyadar kalo trip yang seru ini sebentar lagi bakal berakhir dengan lebih seru….

Iklan