My Photobook Project : Recollecting Scattered Memories

Ber-giga-giga bytes foto di laptop tua menyapa saya, “Dhir, kalo kita ngilang aja gimana?”, hah. “Boro-boro upload, kamu ngeliat kita aja gak pernah. Kamu sekarang berubah, tau gak Dhir. Udah daripada gini terus, mending kita putus aja.” Nahlo. 😦 Sama folder foto aja saya diputusin? Hiks. Sakitnya itu disini. sambil megang hard disk di dada

Apaan sih ini tadi? Duh.

Intinya, kalau ada yang mau hitung, mungkin ada ribuan foto di laptop saya, di laptop kamu juga banyak foto kan, iya. kamu. Tiap-tiap foto itu pasti punya ceritanya sendiri, punya kenangannya sendiri. Dan tiap-tiap orang yang ada di foto itu pernah ninggalin kesan tersendiri di hidup kita. Tapi era fotografi digital membuat pengambilan dan penyimpanan gambar begitu mudah. Jepret, masukin laptop, upload, nge-tag, di-comment, udah. Beres. Rasanya we take those precious memory for granted. Ceileh. Tapi beneran deh, memory laptop bisa hilang, facebook dan web penyimpanan foto lain suatu hari bisa gulung tikar, trus nanti apa yang bisa dipamerin ke anak-anak kita, Pa? *eh.

Nah. Trus suatu hari saya nemuin kupon diskon pembuatan photobook di internet, untuk buku foto hardcover 8×11 inchi (kira-kira sebesar buku tulis boxy) setebal 40 halaman, harga normalnya Rp 625.000, berkat kupon itu saya beli seharga Rp. 180.000 saja. Ahaha, insting kewanitaan saya menyala-nyala melihat diskonan yang begitu oke. Cara buatnya tinggal download aplikasi berisi design-design buku foto, buat kolase sesuai keinginan, upload, sederhana. Yang buat gak sederhana adalah : Foto saya ribuan pakdhe 😦

3 bulan saya cicil, bikin folder foto-foto apa yang mau saya masukkan di buku foto, saya edit tipis-tipis, saya susun, dan upload. Susah payah, dengan pengalaman men-design yang setara dengan anak SD. Akhirnya saya bisa menyelesaikannya.

Dan.

Kemudian saya baru sadar.

Saya salah bikin. Saya bikin foto album dengan ukuran 11×11 inchi.

Sakit.

Sakit.

Padahal besok adalah hari terakhir berlakunya kupon saya. 😦

AlhamduliLLAH masih bisa nyimpan dalam bentuk jpg proyek yang gagal sebelumnya. Monggo bisa ditilik. Urut dari halaman 1-40 dan covernya.

Sempat mau nyerah sih, tapi insting kewanitaan saya pula yang mencegah saya untuk menyerah, “eman beb, eman beb, eman beb. sudah bayar.” Dan akhirnya saya sekarang memulai lagi menyusun ratusan foto-foto itu dari awal. Doakan saya bisa ngebut nyelesain, ya..

Iklan