Siapa Suruh Datang Jakarta? (Part 1)

“kok bisa sih Dir kamu nyampe sini, yaudah gapapa dinikmatin aja mumpung belum ada anak-suami” ~Mbak Oktrie, 2013.

Sunday, December 1st ,2013

Pagi di Jatibening, Jakarta Barat.

Mikirin itinerary sambil sibuk ngeringin rambut di rumah sepupu gue yang masih sepi. Sekitar jam 06.10 gue uda mandi, tidak lupa menggosok gigi, habis mandi ku tolong ibu membersihkan tempat tidurku. Eh..

pokoknya gue uda rapi jali. Gue cek grup WA yang isinya calon-calon partner-in-crime gue menjelajah Jakarta Raya hari ini, Ratih penari Bali yang kece sekali, Sinyo cowok jangkung berperut cembung, sama Aria lelaki metroseksual asli Kediri. Kita namain grup ini Buruh Ceria. Haha. Karena emang kita semua kebetulan bekerja di perusahaan-perusahaan farmasi terkemuka di Indonesia *ceileh.

Nah, grup buruh ceria pagi ini masih sepi, feeling gue semua masih pada tidur, terutama si Sinyo yang baru nyampe Cengkareng tengah malem tadi. Sedangkan gue, masih berusaha figure out itinerary gue hari ini. Hemm trip gue yang impulsif ini bener-bener burem itinerary nya. Note to self : Lain kali, duduk dan luangkan waktu untuk nyusun itinerary. Going where the wind blows itu cuma oke kalo kita punya banyak waktu dan tenaga, bukan short trip 2D3N gini..

Hemm, banyak pertanyaan muncul di kepala, nanti jadi ke Bandung ga ya, naik kereta ato travel ya ke Bandungnya, di Bandung emang mau kemana aja, temen gue di Bandung mau ga ya nampung gue, kalo nggak gue mau tinggal dimana ya, trus Angelina Sondakh kira-kira lagi ngapain ya, ah.

First things first, dimana enaknya gue ketemuan sama Sinyo pagi ini? Posisi dia kan lagi di Anyer, dan gue di Jakarta. Kisah cinta tiga malaaam, kan kuingat selamanyaaaaaa, antaraa …. Tet! Antara Anyer dan Jakarta, Atiek CB! Selamat 100 poin buat Grup Dut! *duh apaan tuh? Keterusan kan. Bukan. Bukan. Bukan. Sinyo lagi di Pondok Bambu, deket aja sama Jatibening tempat gue sekarang.

Gak lama mbak Ike, pembantu sepupu gue, bangun dan masakin ponakan gue yang masih bayi sarapan, akhirnya gue nanya dia naek apa enaknya kalo mau ke monas, iya gue niat mau ke MONUMEN NASIONAL. Kata internet sih ada festival Layang-Layang Internasional kemarin sabtu sampe hari minggu ini. Kan seru tuh, bayangan gue bakal ada banyak layang-layang gede, banyak bule-bule trus kita hunting poto sambil seru-seruan disana.. *angan-angan nya sih kaya gitu.

Berbekal pengetahuan tata cara ber busway dari Mbak Ike, gue pamit, nyiumin Nathan sampe mewek,

DSCN0031

ciumin Nathan cupliz.

trus ngangkut backpack gue dan berangkat dianter sama sepupu dan ipar gue (makasih Mbak Oktrie dan Mas Haryo *kecup basah), ketemuan sama Sinyo di perempatan Kalimalang – Pondok Bambu. Ahahay dari jauh gue uda bisa mem-spot perut cembungnya yang songong nongkrong di pinggir jalan.

Tempat pertemuan kita nih strategis, dimana-mana banyak angkot seliweran, PERMASALAHANNYA : kita gak tau mau naek angkot yang mana. In fact, 20 menit pertama dari pertemuan ini kita habisin buat dorong-dorongan pukul-pukulan kejar-kejaran kayak anak desa yang girang ketemu temen desanya di kota besar. Hehehe. Setelah tenang, akhirnya kita duduk di pager taman yang udah bosen makan tanaman sekitar, dan kemudian kita berfikir. Gimana cara kita ke Kampung Melayu?

Halte Busway Kampung Melayu, rencana kita ketemu Ratih disana. Tanya ke Pak Becak : naek 52 dek. Kita ke pangkalan angkot terdekat, ga ada tuh yang nomor 52?. tanya ke Mang warung Padang : naek 24 tapi nyegatnya di seberang sono, jauh. Hah? Kok beda banget clue nya? hemm pasrah kita ikutin clue terbaru aja.

DSCN0035

ini juga bukan 52?!

Gak lama kita uda di dalem angkot 24, harap-harap cemas moga kita ngikutin clue yang bener. Dan AlhamduliLLAH emang bener. Ditengah-tengah perdebatan sengit kita mengenai perbedaan Comro sama Misro, tau-tau kita uda nyampe aja di Halte Busway Kampung Melayu.

Camera 360

Comro vs Misro.

Seperti sebagian besar Ibukota, halte ini sibuk, hiruk pikuk, dan semrawut. Disini pertama kali gue liat para supir angkot unjuk kebolehan nyetir mundur dengan kecepatan tinggi, dan pertama kali gue gunain toilet jongkok sambil gendong backpack *bukan ide bagus, lain kali jangan diulangi ya nak. *bersihin sandal dari air.

Ratih agak terlambat, dan dia bawa kabar Aria yang tampan nan rupawan itu gak dibolehin sama kakaknya naek kendaraan umum dari Bintaro. Yah wajar, mungkin takut diciduk aparat dikira imigran gelap dari korea. Utara. Setelah puas kangen-kangenan, dan setelah tanya kanan-kiri, kita mutusin buat naek busway ke Senen, trus oper buat ke Harmoni. Nah halte Harmoni ini udah deket banget sama Monas.

rute busway

haha. gak keliatan ya? Pokoknya gue dari Kampung Melayu ke Senen Sentral trus pindah jalur ke Harmoni.

Turun dari Busway sekitar jam 10.30. liat kanan-kiri, perasaan ada yang janggal. Hemmm tapi apa ya. Udah, jalan-jalan ke Monas aje kiteeee.. Nyampe monas, super PANAS. Nyempetin beli mangga dingin, trus beli sprite dingin. Sumpah deh seger. Pake banget.

Camera 360

“belum ngerti nikmatnya mangga kalo belum kepanasan, belum ngerti nikmatnya rumah kalo belum jalan-jalan”

asek.

Lanjut poto-poto deeeh cyinnn.

DSCN0042

dari Kiri ke Kanan: Monas, Sinyo, Ratih, Figuran, Nadhira

DSCN0068

Wajah Monas 2014.

eh. Bentar. Bentar. Ngobrol-ngobrol LAYANGAN MANE LAYANGAAAN? Katanya festival layangan nasional? Eh INTERNASIONAL? Kok sepi banget? Nih satu-satunya layangan yang gue temuin

DSCN0072

Ah Jomblo lu. *kenapa captionnya nylekit gini?

Aaakk. mungkin kita kesiangan? Ato kepagian? Ato ke-kece-an? Haha. Yah, berarti mungkin emang blum jodoh ya. *Aaaakk ama layangan aja kita blum jodoohhh apalagi sama bapaknya anak-anak. Aaaakk. *disambit tukang Otak-Otak gara-gara berisik gak jelas.

Masih sibuk menertawakan nasib, adzan dhuhur berkumandang. Yuk mari sholat dhuhur di Masjid Istiqlal.

Ini nih fakta seru tentang Masjid Istiqlal from wikipedia:

Istiqlal dalam bahasa Arab berarti Merdeka! Masjid ini mulai dibangun 6 tahun setelah proklamasi kemerdekaan dan dibawah supervisi langsung dari Presiden Soekarno. Nah waktu itu diadakan sayembara untuk menentukan calon suami dari Putri Matantya yang cantik jelita rancangan bangunan masjid, pemenangnya adalah arsitek beragama kristiani dari Sumatera Utara, Bapak F. Silaban, beliau berhasil membawa pulang 75 gram emas dan uang 25rebu! Hehe seru kan.

Pertama kali masuk masjid terbesar se Asia Tenggara ini, ada rasa familiar yang hangat di hati. Rasanya seperti pulang kerumah. Mungkin karena keseringan lihat tayangan Live sholat dan ceramah dari Istiqlal di TVRI sejak kecil, mungkin juga karena melihat orang disekitar saya bersama berbondong-bondong sholat berjamaah. Rasanya seperti saya sudah sering datang ke masjid ini. Oya dan satu yang paling kerasa, sepanjang jalan dari Monas ke Istiqlal tuh suasananya sangat panas dan ditambahi bising lalu lalang orang di jalanan, tapi begitu saya menginjakkan kaki melewati pagar hijau Istiqlal, rasa dingin dan tenang langsung menyambut, sangat jauuuh beda dengan suasana diluar barusan, bukan hanya saya, Ratih dan Sinyo juga merasa yang sama. Maha Besar Allah.

Setelah sholat dhuhur berjamaah bersama-sama dengan peserta manasik haji dan anak-anak SMP rombongan darmawisata, kemudian Jama’ takdim Ashar, dan saya langsung keluar, tidak sempat mendengarkan ceramah karena sungkan ditunggu Ratih yang memeluk agama Hindu diluar.

*eh kenapa jadi “saya” ya? Duh pencitraan gue kelewatan. Maaf. Maaf. *gosok-gosok Citra Body Lotion Teh Hijau.

DSCN0104

Sedekah dulu.

Pelataran masjid ini nyaman banget, akhirnya gue nyempetin tiduran di atas keramiknya yang dingin sambil mikirin itinerary. Jadi, gue harus ke Bandung sore ini, harus. Opsinya ada kereta Parahyangan jam 15.35 dari Gambir turun stasiun Bandung. Pro : tiket 100rebu aja, berangkat deket dari Gambir, dan view sepanjang perjalanan dari jakarta bandung via kereta api itu oke banget! Mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudera, bersama teman berpetualang *ninja Hatori dong. Duh. Tapi sayang contra-nya banyak : jadwal keberangkatan yang gak sampe 3 jam lagi, padahal ini masih mau jalan-jalan ke kota tua, dan stasiun Bandung tuh jauh bingit dari tujuan gue di Jatinangor.

Opsi berikutnya naek Travel. Gue coba telpon travel Cipaganti, ternyata ada yang agak malem ke Bandung nya sekitar jam 6sore, berangkat dari pool Cikini dan turun di pool Gede Bage. Agak lebih mahal sih 135rebu, tapi bagusnya pool Gede Bage nih lumayan deket sama Jatinangor. Jadi okelah. Sip. Booked.

Hati sudah nyaman, soalnya travel sudah dipesan.Tapi cacing di perut mulai rumpi, soalnya belum makan dari pagi. Yuk ah kita jalan lagi, lama-lama dikira gembel disini. Orang kita nunggu Busway nya aja belum, kalo kelamaan nanti Kota Tua keburu Almarhum.

*Nah anak-anak, ini adalah contoh kalimat random dengan sajak a-a-b-b.. Sekarang, bisa dibaca post selanjutnya ya..

  • Memberi salam! Selamat Siang Bu Guru..

  • Berbaris trus salim Bu Guru satu-satu..

  • Pulang beli pentol dulu buat dimakan di dalem antar-jemput

  • Seragam belepotan merah, Ibu marah, anak kandung direndem Bayclin.

Aduh biyung. Keterusan.

Iklan

One thought on “Siapa Suruh Datang Jakarta? (Part 1)

  1. Ping-balik: Bingung Tengah Tahun | Tripofloxacin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s